(Guest Post) Catatan Perjalanan Nonon Curly Baker : Fly to Europe 2016

Guest post ini ditulis oleh  Anindita Nonon Nasution   atau terkenal juga sebagai Nonon Curly Baker dengan Catatan Resepnya

Yaiiiyy!!!
Eropa lagi!!

Jadwalnya kali ini cukup lengang. Satu minggu di Frankfurt untuk book fair… dilanjutkan dengan memperpanjang masa tinggal untuk keliling-keliling menyambangi kota-kota (eh, negara-negara ding) selain Jerman.

Emang ya, traveling itu bikin nagih.
Baru aja ngebatin, wah pasport udah mau abis masa berlakunya nih. Taunya seminggu kemudian dapat ajakan untuk ke Frankfurt.

Apalagi ditawarin extend.. siapa takut?? Jatah cuti kantor masih banyak, langsung cuuuz ambil cuti 2 minggu! hehehe…

Mulai dari ngurus visa yang bikin deg-degan sambil nyusun jadwal kunjungan (halaaah, kayak Ratu aja pake jadwal kunjungan hahahaha). Sampai persiapan gono gini, termasuk titah mengasuh bunnies yang harus ditinggal 2 minggu.

Baca juga : Pengalaman Mengurus Visa Schengen

Perjalanan kali ini dimulai dari Frankfurt.
Berangkat dini hari tanggal 17 Oktober naik Qatar, kita bertiga udah langsung bobo manis tanpa perlu diaba-aba. Bangun cuma untuk makan, ngobrol bentar, nonton film dan tidur lagi. *blaaah!

Puding roti dengan strawberry compote. Yumm!

Enaknya kita dapet pesawat baru yang lega dan besar. Makanan? Jangan ditanya, cukup memuaskan dengan 3 pilihan menu untuk setiap waktu makan.

Si huruf E besar di Doha

Karena flight malam, kita juga dapet tas perlengkapan yang unyu.. isinya: kaos kaki, penutup mata, penutup telinga (kalo ada tetangga yang berisik dan takut kita ga bisa tidur) dan sikat gigi +odol mini.

8 jam perjalanan, kita transit di Hamad International Airport, Doha. Masih kucek-kucek mata, kita nyari lagi terminal E di airport yang luaaaaass dan bagus itu.

Di sana sempet 1 jam yang kita manfaatin untuk ke toilet, karena percaya deh toilet pesawat itu ga ramah banget buat gue.. (ga tau yang lain ya).. dan gue lebih memilih untuk ke toilet di bandara aja yang lebih leluasa.

Plus kita juga nyempetin nyemil lagi, ngisi tenggorokan dengan banyak air putih atau yang lain lebih memilih ngopi (gue ga ngopi, jadi ga bakalan pilih itu). Jangan khawatir, sebagai bandara yang memang sering digunakan untuk transit, jajan di sini kita bisa pakai US dollar atau Euro. Jadi amaaaan!

Menuju ke terminal E.. ternyata hurufnya besar banget! Nyempetin foto dan kirim pesen kangen buat Ayah Eri. heheheh. Habis itu, masih ada 6 jam lagi perjalanan untuk sampai ke Frankfurt. Ngapain? ya tidur lagi laaah!

Intinya, naik Qatar ini menyenangkan.
Ada cerita lucu di dalem pesawat Doha – Frankfurt. Kita dapet kru udara yang lebih banyak cowoknya daripada pramugari.
Satu pramugara menarik perhatian.. Rambutnya pirang, rapih dengan senyum tersungging lebar di wajahnya. Kalau ngomong (entah menyapa atau menawarkan sesuatu).. Nathanael, begitu nama yang terbaca di name tag nya, terlihat sangat sincere. Sepertinya dia memang terlahir untuk menjadi seorang pramugara! hahahaha…
Membuat pengumuman melalui mic di pesawat pun menyenangkan, dengan gaya bicaranya yang lugas, membuat gue jadi konsen dengerin sambil ngeliatin dia yang ada di depan kita (memang).
Ga sungkan, Nathanael ini ngajak ngobrol penumpang.. dan kalo topik pembicaraannya menyenangkan, dia nyambungin dengan ceritanya dia.
Hebatnya, sewaktu akan mendarat, dia ngedatengin lagi penumpang yang terlibat percakapan ringan dengannya saat berkeliling memeriksa keadaan penumpang dan mengucapkan selamat tinggal, sampai ketemu di penerbangan berikutnya.
Kok gue tau?
Salah satunya penumpang di belakang gue sempet ngobrol soal kerjaannya sebagai seorang pekerja kreatif, dan Nathanael sempet cerita tentang keingintahuannya soal advertising. Dia bilang, kalo ga jadi pramugara, dia sebenernya mau kerja di bidang advertising.
Dan di akhir penerbangan, dia nyamperin lagi penumpang di belakang gue saying, “Seneng ketemu kamu.. terima kasih sudah naik Qatar, semoga perjalanan kamu menyenangkan dan sukses untuk kariermu.”
Ga cuma ke satu orang aja lho dia begitu.. di depan gue juga ada yang diajak ngobrol dan disamperin pulak untuk saying bye bye. Lah terus kenapa dia nggak ngobrol kita? karena kita sibuk tidur begitu selesai makan. hahahahaha!
Aaaakk.. meleleh dengan si Nathanael ini.. 🙂

Sampailah kita di Frankfurt

img_4861

Deg-deg an…
Coba nenangin pikiran.. karena perginya ga sendirian kan ya.

Sampai juga di Bandara Udara Internasional Frankfurt am Main (atau juga disebut dengan nama Bandara Rhein-Main) yang ternyata bandara terbesar di Jerman sekaligus sebagai Frankfurt-Flughafen yang merupakan bagian kota yang mandiri dari kota otonom Frankfurt am Main.

Begitu sampai,
gue langsung diajak beli tiket kereta untuk bisa ke Frankfurt hauptbahnhof (bacanya: Haufbhanhof). Syumpe deh, kalo gue sendirian, mungkin akan nyasar. Ga usah di Frankfurt, di Soekarno Hatta aja gue sering nyasar, hahaha!

Beli tiket urusannya Opa.. (kualat lama-lama nih gue biarin opa ngurusin kita berdua yang manja :p).
Trus kita berdua ngapain? Jagain koper laaah, sambil liat-liat keliling dan terhenti di toko roti langganan Maminya Opa (kata Gondes lho yaa!).
Entah kenapa, tenggorokan ini hauuuus banget. Jadi langsung ngangguk begitu ditawarin minum, sementara yang lain kalap beli sandwich. Kala itu, sumpah perut gue udah ga nahan lagi. Full tank!

Sementara mereka bertransaksi, gue asik foto-foto yang berujung ditegor sama si pramuniaga. “Please mam, no picture!” hahahaha.. ketauan noraknya deeehh..

Sempet motret roti ditumpuk yang tampangnya aja lezat!

Masih belum selesai ceritanya, PR mencari jalur kereta menuju Hauphtbahnhof masih belum terpecahkan. Ternyata, setelah kita menelusuri petunjuk, ketemulah dengan tangga (bukan eskalator) yang bikin kita mikir gimana caranya nurunin koper segede bagong ini ke bawah, ke jalur kereta. hmm…

Atur strategi, siapa yang duluan turun dan nungguin koper yang udah turun dan yang nurunin satu-satu. Abis itu kapok ga mau bawa koper gede-gede lagi *basi

Naik kereta, wuiich baru berasa perjalanan bener-bener dimulai!
Apalagi pas sampai di Hauphtbahnhof.. gue cukup amazed dengan stasiun gambirnya yang buesar tapi ga riweh, semua udah tertata. Jalur-jalur udah rapih berjejer, lengkap dengan tanda petunjuknya yang dua bahasa (Jerman dan Inggris).

Kita disambut dengan suhu 7 derajat ajaaah… Bikin gue harus ganti coat yang menutup sampai ke paha. Bukan karena pengen gaya, tapi sumpah trench coat itu yang bisa bikin gue bertahan di dinginnya suhu di situ. hahahah (maklum tipikal orang Asia, agak norak kalo dingin :p).

Dari stasiun kita naik taksi ke apartemen Adagio yang lokasinya deket banget sama Frankfurt Messe (venue bookfair nya berlangsung). Sebenernya mungkin menurut orang sana dari stasiun ke apartemen itu deket ya.. tapi buat kita, perjuangan banget mengingat koper besar yang harus kita geret-geret. Ongkosnya padahal lumayan lhooo… 8Euro (buat gue lumayan sih).

Belakangan, kita baru ngeh kalo ternyata kita bisa naik tram cuma selemparan kolor doang ke apartemen dari si gambir itu. *tutupmata! Pantes aja si pak drivernya ngomel-ngomel.

Ya udah sih, seenggak-enggaknya kali ini lebih masuk akal naik taksinya ketimbang tragedi naik taksi di Oslo yang ternyata salah kaprah.

 

Advertisements